9 Okt 2019

18 - Game Simon Says

Game Simon Says

Game "Simon Says" adalah sebuah permainan menggunakan empat buah LED yang akan nyala berkedip bergantian membentuk pola tertentu, dimana pemain harus mengingat pola nyala LED tersebut dan mengulanginya dengan menekan push button mengikuti pola nyala LED. Ini merupakan game elektronik klasik sejak akhir tahun 1970an, dan sekarang kamu bisa membuatnya sendiri.

Kebutuhan Komponen:

— 1 x Arduino UNO
— 1 x Breadboard
— 4 x LED
— 4 x Push Button
— 1 x Buzzer
— 1 x Resistor 330Ω
— 15 x Kabel Jumper

Rangkaian:


Perakitan:



Upload Sketch:

Untuk mengisikan program ke board Arduino melalui PC/Laptop dapat menggunakan software Arduino IDE.

Apabila kamu tidak mau menggunakan PC/Laptop untuk mengupload sketch/program ke board Arduino, kamu masih bisa menggunakan handphone Android untuk mengisikan program ke Arduino menggunakan aplikasi Bluino Loader, cara uploadnya pun bisa dua cara melalui USB dengan menggunakan adapter OTG atau melalui Bluetooth.

Cara lain dapat juga upload sketch langsung melalui aplikasi ini ke Arduino melalui USB OTG atau Bluetooth dengan cara menekan ikon upload (tanda panah ke kanan) di bawah.
/*
  18 - Game Simon Says

  LED akan berkedip dengan dengan pola dan urutan tertentu, kemudian kita menekan push button 
  dengan cara mengikuti pola dan urutan led tersebut.
*/

//set pin yang digunakan untuk menghubungkan dengan push button, LED dan buzzer
int button[] = {2,4,6,8};     //push button merah adalah button[0], hijau adalah button[1], biru adalah button[2], kuning adalah button[3]
int led[] = {3,5,7,9};        //LED merah adalah led[0], hijau adalah led[1], biru adalah led[2], kuning adalah led[3]
int tones[] = {262, 330, 392, 494};   //nada-nada yang digunakan untuk tiap push button (c, e, g, b)

int roundsToWin = 10;         //jumlah ronde yang harus dimainkan sebelum memenangkan permainan
int buttonSequence[16];       //membuat array yang akan menjadi urutan yang perlu diingat oleh pemain

int buzzerPin = 10;           //pin yang terhubung dengan buzzer

int pressedButton = 4;        //variabel untuk mengingat push button mana yang ditekan. 4 adalah nilai jika tidak ada push button yang ditekan.
int roundCounter = 1;         //melacak apa yang sedang dimainkan pemain


long startTime = 0;           //variabel pengatur waktu untuk batas waktu saat push button ditekan
long timeLimit = 2000;        //batas waktu untuk menekan push button
  
boolean gameStarted = false;      //variabel untuk memberitahu game apakah memainkan atau tidak

void setup(){

  //mengatur semua pin untuk push button sehingga input_pullup (digunakan sehingga tidak perlu memakai eksternal resistor)
  pinMode(button[0], INPUT_PULLUP);
  pinMode(button[1], INPUT_PULLUP);
  pinMode(button[2], INPUT_PULLUP);
  pinMode(button[3], INPUT_PULLUP);
  
  //mengatur semua pin LED sebagai output
  pinMode(led[0], OUTPUT);
  pinMode(led[1], OUTPUT);
  pinMode(led[2], OUTPUT);
  pinMode(led[3], OUTPUT);

  pinMode(buzzerPin, OUTPUT);   //mengatur pin buzzer sebagai output
}

void loop(){

if (gameStarted == false){    //jika game belum dimulai
  startSequence();            //jalankan SQUENCE AWAL
  roundCounter = 0;           //reset penghitung ronde
  delay(1500);                //jeda 1,5 detik
  gameStarted = true;         //atur gameStarted ke kondisi true sehingga urutan ini tidak dimuat kembali
}

//setiap ronde, akan dimualai dengan start kedipan urutan LED dan diulang
for(int i=0; i <= roundCounter; i++){   //go through the array up to the current round number
  flashLED(buttonSequence[i]);          //nyalakan LED untuk posisi array yang sesuai dan mainkan lagu
  delay(200);                           //tunggu
  allLEDoff();                          //matikan semua LED
  delay(200);
}

//kemudian mulai dengan urutan satu persatu dan memeriksa jika pemain menekan push button yang benar
for(int i=0; i <= roundCounter; i++){   //untuk setiap push button yang akan ditekan dalam sequence
  
  startTime = millis();                 //catat waktu awal mulai
  
  while(true){  //terus jalankan loop sampai pemain menekan push button atau batas waktu habis (batas waktu bisa cek didalam statement if)
    
    pressedButton = buttonCheck();      //setiap loop memeriksa push button mana yang ditekan
    
    if (pressedButton < 4){             //jika sebuah push button ditekan... (angka 4 maksudnya adalah tidak ada push button yang ditekan)
      
      flashLED(pressedButton);          //kedip/flash LED untuk push button yang sudah ditekan
      
      if(pressedButton == buttonSequence[i]){   //if the button matches the button in the sequence
          delay(250);                   //biarkan LED menyalauntuk sesaat
          allLEDoff();                  //kemudian matikan semua LED dan
          break;                        //akhiri loop while (ini akan membuat melanjutkan ke nomor selanjutnya didalam loop for)
          
      } else{                           //jika push button yang ditekan tidak sama dengan dengan urutan nyala LED
          loseSequence();               //jalankan SEQUENCE KALAH
          break;                        //setelah selesai menjalankan SEQUENCE KALAH, break dari loop while sehingga game dapat dimulai kembali
      }
    
    } else {                            //jika tidak ada push button yang ditekan
      allLEDoff();                      //tmatikan semua LED
    }

    //memeriksa apakah waktu sudah habis
    if(millis() - startTime > timeLimit){   //jika batas waktu habis
      loseSequence();                       //jalankan SEQUENCE KALAH
      break;                                //setelah selesai menjalankan SEQUENCE KALAH, break dari loop while sehingga game dapat dimulai kembali
    }
  }    
}

  roundCounter = roundCounter + 1;      //tambahkan jumlah ronde dengan 1
  
  if (roundCounter >= roundsToWin){     //jika pemain menyelesaikan ke 16 ronde
    winSequence();                      //mainkan lagu kemenangan
  }
  
  delay(500);                           //tunggu 0.5 detik antara setiap ronde


}

//----------FUNCTIONS------------

//KEDIPKAN LED DAN BUNYIKAN BUZZER
void flashLED (int ledNumber){
  digitalWrite(led[ledNumber], HIGH);
  tone(buzzerPin, tones[ledNumber]);
}

//MATIKAN SEMUA LED
void allLEDoff (){
  //matikan semua LED
  digitalWrite(led[0],LOW);
  digitalWrite(led[1],LOW);
  digitalWrite(led[2],LOW);
  digitalWrite(led[3],LOW);
  //matikan suara buzzer
  noTone(buzzerPin);
}

//PERIKSA push button YANG DITEKAN
int buttonCheck(){
  //periksa jika ada push button yang ditekan
  if(digitalRead(button[0]) == LOW){
    return 0;
  }else if(digitalRead(button[1]) == LOW){
    return 1;
  }else if(digitalRead(button[2]) == LOW){
    return 2;
  }else if(digitalRead(button[3]) == LOW){
    return 3;
  }else{
    return 4; //ini akan menjadi nilai untuk tidak ada push button yang ditekan
  }
}

//SEQUENCE AWAL
void startSequence(){

  randomSeed(analogRead(A0));   //membuat nomor acak benar-benar acak

  //mengisi array buttonSequence dengan angka acak dari 0 hingga 3
  for (int i=0;i<=roundsToWin;i++){
    buttonSequence[i] = round(random(0,4));
  }
 
  //kedip/flash semua LED ketika game dimulai
  for(int i=0; i<=3; i++){
    
    tone(buzzerPin, tones[i], 200); //memainkan salah satu dari 4 nada
    
    //turn all of the leds on
    digitalWrite(led[0],HIGH);
    digitalWrite(led[1],HIGH);
    digitalWrite(led[2],HIGH);
    digitalWrite(led[3],HIGH);
    
    delay(100);         //tunggu sesaat
    
    //turn all of the leds off
    digitalWrite(led[0],LOW);
    digitalWrite(led[1],LOW);
    digitalWrite(led[2],LOW);
    digitalWrite(led[3],LOW);
    
    delay(100);   //tunggu sesaat
  
  } //ini akan diulang sebanyak 4 kali
}

//SEQUENCE MENANG
void winSequence(){

  //nyalakan semua LED
  for(int j=0; j<=3; j++){
    digitalWrite(led[j], HIGH);
  }

  //mainkan lagu 1Up
  tone(buzzerPin, 1318, 150);   //E6
  delay(175);
  tone(buzzerPin, 1567, 150);   //G6
  delay(175);
  tone(buzzerPin, 2637, 150);   //E7
  delay(175);
  tone(buzzerPin, 2093, 150);   //C7
  delay(175);
  tone(buzzerPin, 2349, 150);   //D7
  delay(175);
  tone(buzzerPin, 3135, 500);   //G7
  delay(500);  

  //tunggu sampai sebuah push button ditekan
  do {         
    pressedButton = buttonCheck();
  } while(pressedButton > 3);
  delay(100);

  gameStarted = false;   //reset game sehingga sequence awal dimainkan kembali.
  
}

//SEQUENCE KALAH
void loseSequence(){

  //turn all the LEDs on
  for(int j=0; j<=3; j++){
    digitalWrite(led[j], HIGH);
  }

  //play the 1Up noise
  tone(buzzerPin, 130, 250);   //E6
  delay(275);
  tone(buzzerPin, 73, 250);   //G6
  delay(275);
  tone(buzzerPin, 65, 150);   //E7
  delay(175);
  tone(buzzerPin, 98, 500);   //C7
  delay(500);
  
  //tunggu sampai sebuah push button ditekan
  do {         
    pressedButton = buttonCheck();
  } while(pressedButton > 3);
  delay(200);
  
  gameStarted = false;   //reset game sehingga sequence awal dimainkan kembali.
}

Cara menggunakan:

Sebagai pembukaan ketika Arduino dinyalakan ke empat LED menyala berkedip kemudian memainkan melodi pendek menandakan game akan dimulai. Kemudian setelah beberapa detik LED pertama akan berkedip dan kamu harus mengikutinya dengan menekan push button posisi yang sama, setelah itu LED kesatu dan kedua akan berkedip berurutan dan kamu harus mengikutinya dengan menekan push button posisi yang sama, dan seterusnya begitu akan bertambah nyala LED yang berkedip dengan pola urutan yang berbeda-beda dan kamu harus mengikutinya dengan menekan push button yang sama pula sampai babak berikutnya. Jika kamu membuat kesalahan maka melodi kekalahan akan dimainkan oleh buzzer. Jika kamu dapat menyelesaikan hingga ronde 10, kamu memenangkan permainan dan melodi kemenangan akan dimainkan oleh buzzer. Setelah itu tekan push button sembarang untuk megulang permainan baru.

15 - LCD HelloWorld

LCD HelloWorld

Menampilkan tulisan 'HelloWorld!' biasa digunakan pertama kali latihan suatu bahasa pemrograman baru. Begitu juga pada latihan sekarang akan mencoba untuk menampilkan tulisan menggunakan sebuah LCD.

Liquid Crystal Display (LCD): dirancang untuk bisa menampilkan tulisan huruf, angka, dan karakter khusus. Selain Serial monitor LCD sangat bagus digunakan untuk menampilkan secara fisik sebuah data atau nilai variabel tertentu. LCD banyak diaplikasikan dalam peralatan elektronik seperti kalkulator, jam, penampil sederhana dan masih banyak lagi. Menambahkan sebuah LCD pada project Arduino kamu dapat membuat terlihat lebih praktis ketika membutuhkan cara untuk menampilkan informasi tulisan sekitar 32 karakter (16x2).

Menggunakan LCD bersama Arduino memerlukan sedikit tambahan komponen tertentu untuk LCD dapat bekerja secara optimal sperti potensiometer digunkan sebagai pembagi tegangan untuk mengatur kontras dari tulisan pada layar LCD, dan sebuah resistor untuk membatasi arus pada lampu layar belakang LCD.

Kebutuhan Komponen:

— 1 x Arduino UNO
— 1 x Breadboard
— 1 x LCD 1602
— 1 x Potensiometer
— 1 x Resistor 330Ω
— 15 x Kabel Jumper

Rangkaian:


Perakitan:



Upload Sketch:

Untuk mengisikan program ke board Arduino melalui PC/Laptop dapat menggunakan software Arduino IDE.

Apabila kamu tidak mau menggunakan PC/Laptop untuk mengupload sketch/program ke board Arduino, kamu masih bisa menggunakan handphone Android untuk mengisikan program ke Arduino menggunakan aplikasi Bluino Loader, cara uploadnya pun bisa dua cara melalui USB dengan menggunakan adapter OTG atau melalui Bluetooth.

Cara lain dapat juga upload sketch langsung melalui aplikasi ini ke Arduino melalui USB OTG atau Bluetooth dengan cara menekan ikon upload (tanda panah ke kanan) di bawah.
/*
  15 - LCD HelloWorld

  LCD akan menampilkan tulisan "Hello World" dan menampilkan waktu seberapa lama (detik) setelah push button reset ditekan.
*/

#include           //librarry liquid crystal kumpulan perintah untuk menampilakan karakter pada layar LCD

LiquidCrystal lcd(12, 11, 5, 4, 3, 2);   //memberitahu Arduino pin mana saja yang dihubungkan dengan LCD

void setup() {                     

  lcd.begin(16, 2);                 //memberitahu libarry LCD bahwa kita menggunakan layar LCD berukuran lebar 16 karakter dan tinggi 2 karakter
  lcd.clear();                      //membersihkan layar
}

void loop() {

  lcd.setCursor(0,0);               //set kursor pada posisi 0 (pojok kiri atas)
  lcd.print("Hello, world!");       //menampilkan hello, world! pada posisi awal

  lcd.setCursor(0,1);               //memindahkan pada posisi 1 dibaris kedua
  lcd.print(millis()/1000);         //menampilkan angka detik seberapa lama setelah push button reset ditekan
}

Cara menggunakan:

Layar LCD akan menampilkan tulisan “Hello, world!” dan pada baris bawahnya menampilkan angka penghitung naik setiap detiknya. Atur knob potensiometer untuk merubah kontras dari tulisan pada layar LCD.

14 - Pengendali Relay

Pengendali Relay

Pada latihan ini kamu akan membuat sebuah saklar pengendali seperti yang digunakan di industri pabrik untuk menghidupkan sebuah mesin menggunakan dua push button Start/ON dan Stop/OFF untuk mematikannya. Kamu dapat mencoba memperaktekanya untuk mengendalikan sebuah kipas angin, dengan cara menghubungkan kabel colokan kipas angin dengan kontak terminal pada modul relay sebelum dihubungkan ke sumber tegangan listrik.

Relay: pada dasarnya merupakan sebuah saklar mekanik yang dikontrol secara listrik. di dalam relay terdapat lilitan dengan inti besi yang akan berubah menjadi magnet ketika dialiri arus listrik dan menarik tuas saklar sehingga menyebabkan saklar menjadi kontak. Relay mempunyai pin NC (Normally Close), Pin NC kebalikan dari pin NO yaitu akan terhubung antara pin COM dengan NC ketika kondisi relay mati. Pin-pin kontak pada relay dapat digunakan sesuai dengan kebutuhan apakah dalam keadaan aktif nyala atau mati. Kedua pin NO dan NC juga dapat digunakan untuk dua peralatan yang nyalanya bergantian.

Kebutuhan Komponen:

— 1 x Arduino UNO
— 1 x Breadboard
— 1 x Modul Relay
— 2 x Push Button
— 2 x Resistor 10kΩ
— 10 x Kabel Jumper

Rangkaian:


Perakitan:



Upload Sketch:

Untuk mengisikan program ke board Arduino melalui PC/Laptop dapat menggunakan software Arduino IDE.

Apabila kamu tidak mau menggunakan PC/Laptop untuk mengupload sketch/program ke board Arduino, kamu masih bisa menggunakan handphone Android untuk mengisikan program ke Arduino menggunakan aplikasi Bluino Loader, cara uploadnya pun bisa dua cara melalui USB dengan menggunakan adapter OTG atau melalui Bluetooth.

Cara lain dapat juga upload sketch langsung melalui aplikasi ini ke Arduino melalui USB OTG atau Bluetooth dengan cara menekan ikon upload (tanda panah ke kanan) di bawah.
/*
  14 - Pengendali Relay

  Menyalakan dan mematikan relay dengan menggunakan dua push button START dan STOP.
*/


int startButton = 4;  //pin yang dihubungkan dengan push button start 
int stopButton = 5;   //pin yang dihubungkan dengan push button start
int relayPin = 8;    //pin yang dihubungkan dengan relay
int startButtonStatus = 0;    //variabel untuk menyimpan kondisi push button start
int stopButtonStatus = 0;     //variabel untuk menyimpan kondisi push button stop

void setup() { 
  pinMode(relayPin, OUTPUT);    //atur relayPin sebagai output
  pinMode(startButton, INPUT);  //atur relayPin startButton input
  pinMode(stopButton, INPUT);   //atur relayPin stopButton input

  digitalWrite(relayPin, LOW);  //biarkan kondisi relay mati pada kondisi awal
}

void loop() { 
  startButtonStatus = digitalRead(startButton);  //membaca kondisi pin startButton dan menyimpannya di startButtonStatus
  stopButtonStatus = digitalRead(stopButton);    //membaca kondisi pin stopButton dan menyimpannya di stopButtonStatus

  //memeriksa jika push button START kondisi HIGH, AND(&&) push button STOP kondisi LOW, jika ya nyalakan relay. 
  if (startButtonStatus == HIGH && stopButtonStatus == LOW) { 
    digitalWrite(relayPin, HIGH); 
  }

  //memeriksa jika push button START kondisi LOW, AND(&&) push button STOP kondisi HIGH, jika ya matikan relay.
  if (startButtonStatus == LOW && stopButtonStatus == HIGH) {
    digitalWrite (relayPin, LOW); 
  } 
}

Cara menggunakan:

Kamu seharusnya dapat mendengarkan suara klik ketika kontak relay aktif, dan melihat LED indikator pada modul relay menyala. Jadi ketika pertama kali Arduino dinyalakan kondisi relay mati, ketika kamu menekan push button ON maka relay akan aktif sebaliknya ketika menekan push button OFF maka relay akan mati.

12 - Sensor Jarak

Sensor Jarak

Sensor jarak dapat mendeksi dimana keberadaan suatu objek, dapat digunakan untuk percobaan mengitung jarak, kecepatan, akselerasi dan dapat digunakan pada robot untuk menghindari suatu penghalang. Pada latihan ini akan membawa kamu mengetahui dasar bagaimana menggunakan sensor jarak ultrasonik untuk mengukur jarak dengan metoda sinyal suara.

Sensor Jarak Ultrasonik: sensor ini bekerja dengan cara mengirimkan sinyal suara dari sebuah pemancar, kemudian menghitung dibutuhkan waktu berapa lama ketika sinyal suara tersebut menabrak sebuah objek dan memantul diterima oleh sebuah penerima.

Kebutuhan Komponen:

— 1 x Arduino UNO
— 1 x Breadboard
— 1 x HC-SR04 Ultrasonik
— 6 x Kabel Jumper

Rangkaian:


Perakitan:


Upload Sketch:

Untuk mengisikan program ke board Arduino melalui PC/Laptop dapat menggunakan software Arduino IDE.

Apabila kamu tidak mau menggunakan PC/Laptop untuk mengupload sketch/program ke board Arduino, kamu masih bisa menggunakan handphone Android untuk mengisikan program ke Arduino menggunakan aplikasi Bluino Loader, cara uploadnya pun bisa dua cara melalui USB dengan menggunakan adapter OTG atau melalui Bluetooth.

Cara lain dapat juga upload sketch langsung melalui aplikasi ini ke Arduino melalui USB OTG atau Bluetooth dengan cara menekan ikon upload (tanda panah ke kanan) di bawah.
/*
  12 - Sensor Jarak

  Mengukur jarak benda yang berada didepan sensor ultrasonik HC-SR04 kemudian menampilkannya pada serial monitor
*/

int trigPin = 2;        //hubungkan dengan pin trigger pada sensor jarak      
int echoPin = 3;        //hubungkan dengan pin echo pada sensor jarak     

float distance = 0;           //menyimpat nialai jarak yang diukur oleh sensor

void setup() {
  Serial.begin (115200);      //memulai komunikasi dengan serial monitor

  pinMode(trigPin, OUTPUT);   //pin trigger mengeluarkan pulsa listrik
  pinMode(echoPin, INPUT);    //pin echo akan mengukur durasi pulsa balik yang dikeluarkan dari sensor
}

void loop() {
  distance = getDistance();   //variabel untuk menyimpan nilai jarak yang diukur oleh sensor

  Serial.print(distance,1);   //menampilkan jarak yang telah diukur pada serial monitor dengan 1 angka dibelakang koma
  Serial.println(" cm");      //menampilkan unit satuan setelah nilai
  delay(50);                  //jeda 50ms antara setiap pembacaan
}

//------------------FUNCTIONS-------------------------------

//Menghasilkan nilai jarak yang terukur oleh sensor jarak HC-SR04
float getDistance() {
  float echoTime;                   //variabel untuk menyimpan waktu yang diperlukan sebuah ping memantul dari sebuah objek
  float calcualtedDistance;         //variabel untuk menyimpan kalkulasi jarak dari echo time
  
  //mengirim sinyal pulsa ultrasonic yang lamanya 10ms
  digitalWrite(trigPin, HIGH);
  delayMicroseconds(10); 
  digitalWrite(trigPin, LOW);

  echoTime = pulseIn(echoPin, HIGH);      //menggunakan perintah pulsein untuk melihat seberapa lama waktu yang dibutuhkan
                                          //pulsa ubtuk memantul kembali ke sensor

  calcualtedDistance = echoTime / 58.26;  //menghitung jarak dari objek yang telah memantulkan pulsa (setengah waktu pantul dikalikan dengan kecepatan suara)
  
  return calcualtedDistance;              //kirim hasil nilai jarak yang telah dihitung
}

Cara menggunakan:

Buka serial monitor untuk melihat jarak yang terbaca oleh sensor jarak ultrasonik, kemudian gerakan tanganmu maju mundur didepan sensor dan amati apakah jarak yang terbaca oleh sensor sama dengan jarak sebenarnya.

10 - Sensor DHT11

Sensor DHT11

Pada latihan ini akan menggunakan sensor DHT11 untuk mengukur suhu dan kelembaban, kemudian menampilkan hasil data pengukurannya pada serial monitor

Sensor DHT11: di dalam sensor terdapat dua bagian yaitu sebuah kapasitif sensor untuk mengukur kelembaban dan termistor untuk mengukur suhu, serta terdapat chip untuk merubah tegangan analog menjadi singal data digital yang dapat dengan mudah di baca oleh mikrokontroler.

Untuk dapat membaca data dari sensor ini oleh sebuah Arduino, diperlukan penggunaan library DHT yang dapat kamu download disini

Kebutuhan Komponen:

— 1 x Arduino UNO
— 1 x Breadboard
— 1 x DHT11
— 5 x Kabel Jumper

Rangkaian:


Perakitan:


Upload sketch:

Untuk mengisikan program ke board Arduino melalui PC/Laptop dapat menggunakan software Arduino IDE.

Apabila kamu tidak mau menggunakan PC/Laptop untuk mengupload sketch/program ke board Arduino, kamu masih bisa menggunakan handphone Android untuk mengisikan program ke Arduino menggunakan aplikasi Bluino Loader, cara uploadnya pun bisa dua cara melalui USB dengan menggunakan adapter OTG atau melalui Bluetooth.

Cara lain dapat juga upload sketch langsung melalui aplikasi ini ke Arduino melalui USB OTG atau Bluetooth dengan cara menekan ikon upload (tanda panah ke kanan) di bawah.
[15:00, 10/7/2019] sugandi adi10: /*
  10 - Sensor DHT11

  Membuat program cara membaca data dari sensor suhu dan kelembaban DHT11,
  kemudian menampilkannya pada Serial Monitor.
*/

#include "DHT.h"        //menyertakan library untuk menggunakan sensor DHT11

#define DHTPIN 8        //pin 8 yang dihubungkan dengan sensor
#define DHTTYPE DHT11   //jenis sensor yang digunakan yaitu DHT11

DHT dht(DHTPIN, DHTTYPE);  //membuat sebuah objek untuk sensor, serta menentukan pin dan tipe sensor yg digunakan

void setup() {
  Serial.begin(115200);             //memulai komunikasi dengan serial monitor
  Serial.println("DHT11 test!");    //menampilkan tulisan pada awal serial monitor

  dht.begin();    //memulai komunikasi dengan sensor
}

void loop() {
  //Jeda beberapa detik antara setiap pengukuran.
  delay(2000);

  //Membaca suhu atau kelembaban memakan waktu sekitar 250 milliseconds!
  //Untuk tipe pabrikan sensor yang lam mungkin bisa sampai 2 detik
  float h = dht.readHumidity();
  //Membaca suhu dalam Celsius (the default)
  float t = dht.readTemperature();
  //Membaca suhu dalam Fahrenheit (isFahrenheit = true)
  float f = dht.readTemperature(true);

  //Periksa jika terjadi kegagalan dalam pembacaan dan keluar sesegara mungkin untuk membaca ulang.
  if (isnan(h) || isnan(t) || isnan(f)) {
    Serial.println("Failed to read from DHT sensor!");
    return;
  }

  //Menghitung index panas dalam Fahrenheit (the default)
  float hif = dht.computeHeatIndex(f, h);
  //Menghitung index panas dalam Celsius (isFahreheit = false)
  float hic = dht.computeHeatIndex(t, h, false);

  Serial.print("Humidity: ");
  Serial.print(h);
  Serial.print(" %\t");
  Serial.print("Temperature: ");
  Serial.print(t);
  Serial.print(" *C ");
  Serial.print(f);
  Serial.print(" *F\t");
  Serial.print("Heat index: ");
  Serial.print(hic);
  Serial.print(" *C ");
  Serial.print(hif);
  Serial.println(" *F");
}

Cara menggunakan:

Buka serial monitor kemudian kamu akan melihat ada data yang tampil menunjukan berapa nilai kelembaban, suhu dalam satuan Celsius dan Fahrenheit. Apabila pada serial monitor tampil tulisan "Failed to read from DHT sensor!" ada kemungkinan koneksi kabel ada yang terlepas atau tertukar atau bahkan sensor yang kamu gunakan sudah rusak, coba cek kembali.