15 Okt 2019

Membaca Potensiometer

Membaca Potensiometer

Potensiometer disebut juga rebagai variabel resistor. Memiliki tiga kaki, ketika diberi tegangan 5V antara kaki no 1 dan 3, pada kaki tengah atau no 2 dapat mengeluarkan tegangan atara 0V sampai dengan 5V tergantung dari posisi knob potensiometer. Sebuah potensiometer merupakan apalikasi dari rangkaian pembagi tegangan yang sangat bagus. Tegangan dibagi secara proporsional berdasarkan hambatan anatara kaki tengah dengan kaki ground. Pada latihan ini akan belajar menggunakan potensiometer untuk mengatur nilai delay saat LED berkedip.

Kebutuhan Komponen:

— 1 x Arduino UNO
— 1 x Potensiometer
— 1 x LED
— 1 x Resistor 330Ω

Komponen yang digunakan pada Shield:

1 x Potensiometer yang terhubung ke A0.
1 x LED yang terhubung ke D13.


Rangkaian:


Upload sketch:

Buka software Arduino IDE apabila menggunakan PC/Laptop. Jika menggunakan Android dapat membuka aplikasi Bluino Loader yang sudah diinstal dari Google Playstore. Buka sketch Latihan 02 yang sudah diunduh dan disimpan pada folder Examples sebelumnya.

Untuk membuka sketch temukan file di: BluinoLoader > examples > Belajar_Arduino_Dasar > Latihan_02

Cara lain dapat juga upload sketch langsung melalui aplikasi ini ke Arduino melalui USB OTG atau Bluetooth dengan cara menekan ikon upload (tanda panah ke kanan) dibawah.
/* Bluino Starter Shield
   Latihan 02 Membeaca Potensiometer

   Measure the position of a potentiometer and use it to
   control the blink rate of an LED. Turn the knob to make
   it blink faster or slower!

   Version 1.0 7/2017 MK
*/

int sensorPin = A0;   // The potentiometer is connected to analog pin 0
int ledPin = 13;      // The LED is connected to digital pin 13
int sensorValue;      // We declare another integer variable to store the value of the potentiometer

void setup() {        // this function runs once when the sketch starts up
  pinMode(ledPin, OUTPUT);
}

void loop() {        // this function runs repeatedly after setup() finishes
  sensorValue = analogRead(sensorPin);

  digitalWrite(ledPin, HIGH);     // Turn the LED on
  delay(sensorValue);             // Pause for sensorValue in milliseconds
  digitalWrite(ledPin, LOW);      // Turn the LED off
  delay(sensorValue);             // Pause for sensorValue in milliseconds
}

Catatan kode:

int sensorValue;
Sebuah "variabel" merupakan tempan penyimpanan data yang dapat dirubah-rubah secara program. Pertama harus mendeklerasikan sebuah variabel sebelum menggunakannya; pada contoh disini mendeklerasikan sebuah variabel yang diberi nama sensorValue, tipe dari variabel ini adlah int (integer). Perlu diingat penamaan varabel bersifat case-sensitive.
sensorValue = analogRead(sensorPin);
Kita menggunakan fungsi analogRead() untuk membaca nilai dari pin analog. analogRead() membutuhkan satu parameter, yaitu nama pin yang akan digunakan ("sensorPin"), dan nilai hasil pembacaannya akan disimpan pada variabel ("sensorValue") dengan nilai antara 0 (0 volt) dan 1023 (5 volt).
delay(sensorValue);
Mikrokontroller sangat cepat dalam memperoses isi program, dapat menjalankan ratusan baris kode tiap detiknya. Untuk membuatnya menjadi lambat sehingga kita bisa melihat apa yang sedang dikerjakan, dengan cara menambahkan delay pada baris kode. delay() menghitung dalam milidetik; dimana 1000 milidetik sama dengan 1 detik.

Apa yang seharusnya kamu lihat:

Kamu akan melihat LED berkedip dengan kedipan lebih cepat atau lebih lambat tergantung dari potensiometer. Jika tidak bekerja, pastikan sketch sudah masuk kedalam Arduino.





0 comments:

Posting Komentar