9 Okt 2019

10 - Sensor DHT11

Sensor DHT11

Pada latihan ini akan menggunakan sensor DHT11 untuk mengukur suhu dan kelembaban, kemudian menampilkan hasil data pengukurannya pada serial monitor

Sensor DHT11: di dalam sensor terdapat dua bagian yaitu sebuah kapasitif sensor untuk mengukur kelembaban dan termistor untuk mengukur suhu, serta terdapat chip untuk merubah tegangan analog menjadi singal data digital yang dapat dengan mudah di baca oleh mikrokontroler.

Untuk dapat membaca data dari sensor ini oleh sebuah Arduino, diperlukan penggunaan library DHT yang dapat kamu download disini

Kebutuhan Komponen:

— 1 x Arduino UNO
— 1 x Breadboard
— 1 x DHT11
— 5 x Kabel Jumper

Rangkaian:


Perakitan:


Upload sketch:

Untuk mengisikan program ke board Arduino melalui PC/Laptop dapat menggunakan software Arduino IDE.

Apabila kamu tidak mau menggunakan PC/Laptop untuk mengupload sketch/program ke board Arduino, kamu masih bisa menggunakan handphone Android untuk mengisikan program ke Arduino menggunakan aplikasi Bluino Loader, cara uploadnya pun bisa dua cara melalui USB dengan menggunakan adapter OTG atau melalui Bluetooth.

Cara lain dapat juga upload sketch langsung melalui aplikasi ini ke Arduino melalui USB OTG atau Bluetooth dengan cara menekan ikon upload (tanda panah ke kanan) di bawah.
[15:00, 10/7/2019] sugandi adi10: /*
  10 - Sensor DHT11

  Membuat program cara membaca data dari sensor suhu dan kelembaban DHT11,
  kemudian menampilkannya pada Serial Monitor.
*/

#include "DHT.h"        //menyertakan library untuk menggunakan sensor DHT11

#define DHTPIN 8        //pin 8 yang dihubungkan dengan sensor
#define DHTTYPE DHT11   //jenis sensor yang digunakan yaitu DHT11

DHT dht(DHTPIN, DHTTYPE);  //membuat sebuah objek untuk sensor, serta menentukan pin dan tipe sensor yg digunakan

void setup() {
  Serial.begin(115200);             //memulai komunikasi dengan serial monitor
  Serial.println("DHT11 test!");    //menampilkan tulisan pada awal serial monitor

  dht.begin();    //memulai komunikasi dengan sensor
}

void loop() {
  //Jeda beberapa detik antara setiap pengukuran.
  delay(2000);

  //Membaca suhu atau kelembaban memakan waktu sekitar 250 milliseconds!
  //Untuk tipe pabrikan sensor yang lam mungkin bisa sampai 2 detik
  float h = dht.readHumidity();
  //Membaca suhu dalam Celsius (the default)
  float t = dht.readTemperature();
  //Membaca suhu dalam Fahrenheit (isFahrenheit = true)
  float f = dht.readTemperature(true);

  //Periksa jika terjadi kegagalan dalam pembacaan dan keluar sesegara mungkin untuk membaca ulang.
  if (isnan(h) || isnan(t) || isnan(f)) {
    Serial.println("Failed to read from DHT sensor!");
    return;
  }

  //Menghitung index panas dalam Fahrenheit (the default)
  float hif = dht.computeHeatIndex(f, h);
  //Menghitung index panas dalam Celsius (isFahreheit = false)
  float hic = dht.computeHeatIndex(t, h, false);

  Serial.print("Humidity: ");
  Serial.print(h);
  Serial.print(" %\t");
  Serial.print("Temperature: ");
  Serial.print(t);
  Serial.print(" *C ");
  Serial.print(f);
  Serial.print(" *F\t");
  Serial.print("Heat index: ");
  Serial.print(hic);
  Serial.print(" *C ");
  Serial.print(hif);
  Serial.println(" *F");
}

Cara menggunakan:

Buka serial monitor kemudian kamu akan melihat ada data yang tampil menunjukan berapa nilai kelembaban, suhu dalam satuan Celsius dan Fahrenheit. Apabila pada serial monitor tampil tulisan "Failed to read from DHT sensor!" ada kemungkinan koneksi kabel ada yang terlepas atau tertukar atau bahkan sensor yang kamu gunakan sudah rusak, coba cek kembali.


0 comments:

Posting Komentar